Jual rumah di bogor

Rp 4.855.000.000

saco-indonesia.com, Selama ini perangkat laptop yang bisa berubah menjadi tablet dikenal dengan nama "convertible" atau "hybrid".

Saco-Indonesia.com - Selama ini perangkat laptop yang bisa berubah menjadi tablet dikenal dengan nama "convertible" atau "hybrid". Nah, pada gelaran Computex 2013 di Taipei, Taiwan, Intel memperkenalkan nama baru untuk tipe komputer ini agar lebih mudah disebut: 2-in-1 atau dibaca "two in one".

"Konsep dua alat dalam satu kemasan ini mengkombinasikan produktivitas, kemampuan menjalankan aplikasi- aplikasi standar Windows, dan portabilitas," ujar Executive Vice President and General Manager of Sales and Marketing Group Intel Tom Kilroy dalam acara peluncuran prosesor Intel Core Generasi ke-4, Selasa (4/6/2013).

Di masa depan, lanjut Kilroy, komputer 2- in-1 ini akan menjadi tren menggantikan PC dan laptop tradisional. "PC yang lama sudah mati, kini waktunya menciptakan ulang notebook."

Senior Vice President and General Manager PC Client Group Intel Kirk Skaugen menambahkan, komputer 2-in-1 dimaksudkan untuk mengisi celah yang kini ada di antara perangkat untuk konsumsi konten (smartphone dan tablet), dan produktivitas (PC dan notebook).

Prosesor Core Generasi ke-4 yang baru diluncurkan akan menjadi tumpuan Intel dalam mewujudkan fitur-fitur utama pada perangkat 2-in-1, seperti daya tahan baterai yang panjang dan kinerja grafis tinggi. Diharapkan perangkat ini bisa mengkombinasikan aspek produktivitas seperti pada notebook tradisional dan entertainment, seperti di tablet.

Soal harga, Skaugen mengatakan bahwa Intel bersama para partnernya akan terus berusaha membuat perangkat 2-in-1 menjadi alternatif yang terjangkau kantong kebanyakan konsumen.

Harga notebook "convertible" dan "hybrid " selama ini memang relatif mahal dengan kisaran harga mencapai belasan juta rupiah. "Nanti, pada musim liburan tahun ini, sudah akan ada perangkat 2-in-1 seharga 399 dollar (AS)," ujar Skaugen. 

Editor:Liwon Maulana (galipat)
Sumber:http://tekno.kompas.com/read/2013/06/05/09494136/Masa.Depan.Komputer.adalah.2-in- 1

Bahan Berkualitas Untuk Konveksi Fashion Pusat Konveksi Di Indonesia   Berbagai Jenis Bahan Kaos T-Shirt Sebaga

Bahan Berkualitas Untuk Konveksi Fashion

Pusat Konveksi Di Indonesia

 

Berbagai Jenis Bahan Kaos T-Shirt

Sebagai pusat pembuatan konveksi, kami menyediakan banyak variasi kain yang bisa kami olah menjadi produk konveksi berkualitas. Ada banyak kain yang tersedia di pasaran, namun akan kami uraikan bahan-bahan yang sangat banyak diminati oleh customer kami.

Kain-kain yang kami jelaskan di bawah ini, umumnya digunakan untuk kaos tipe T-shirt (kaos oblong), Untuk kaos tipe polo shirt/ Berkerah biasanya digunakan kain rajutan cotton pique / lacoste. Untuk penjelasan mengenai kain rajutan Sedangkan untuk jenis jaket (jaket, jumper, cardigan, ataupun hoodie) biasanya digunakan bahan fleece. Jika anda mengutamakan kenyamanan ketika pemakaian utamakan memilih bahan yang asli 100% katun.

saco-indonesia.com,

1. KATUN (combed 20s, 24s, 30s)

Bahan katun combed telah terbuat murni 100% dari serat kapas alami. Bahan combed berkarakteristik telah memiliki tekstur yang sangat halus, dingin, nyaman, dan mudah menyerap keringat, sehingga sangat nyaman dan cocok dipakai di Negara tropis seperti Indonesia. Kain Combed telah memiliki serat benang yang lebih halus dan rata sehingga penampilannya akan menjadi lebih halus , rata dan rapih. Ada beberapa jenis kain combed yang ada di pasaran. Hal ini dapat dibedakan berdasarkan jenis benang yang digunakan serta setting gramasinya. Kami juga telah menyediakan 3 varian combed, Ada combed 20s, 24s, 30s. hal yang telah membedakan adalah ketebalan kain combed. Kain 20s telah memiliki ketebalan yang paling tebal, sedangkan combed 30s telah memiliki ketebalan yang paling tipis. Kain Combed 20s juga merupakan kain yang paling banyak dipakai dan menjadi favorit kaos distro karena selain kenyamanan ketika digunakan, harganya juga tidak mahal.


2. CARDET (20s, 30s)

Dibandingkan dengan kain combed , kain cotton cardet telah memiliki serat benang yang kurang halus. Kain cardet juga merupakan kain KW1 nya kain combed sehingga Hasil rajutan dan penampilan bahan kurang halus dan kurang rata. karena harganya yang relatif lebih murah jika dibandingkan dengan cotton combed, bahan cotton cardet sering digunakan untuk kaos-kaos dengan target pasar kelas menengah, misalnya untuk kaos pabrik, seragam buruh, dan juga kaos oblong olahraga.

3. POLYESTER dan PE

Polyester sesuai namanya, juga merupakan bahan serat sintetis yang telah terbuat dari bahan ester (dalam hal ini hasil sampingan minyak buni dan dibuat bahan berupa serat fiberpoly). Dibandingkan katun, kain jenis ini lebih tipis, agak kasar, dan tidak bisa menyerap keringat sehingga sangat panas ketika dipakai.


4. TC (TETERON COTTON)

seiring dengan kemajuan teknologi, terpengaruh juga teknologi pengolahan bahan kain. Banyak bahan kain hasil dari penggabungan katun dan Polyester, salah satunya adalah TC. Jenis bahan ini juga merupakan campuran dari 35% cotton combed dan 65% polyester. TC ini seperti PE, terasas panas ketika memakainya karena kurang bisa menyerap keringat. Namun kelebihannya bahan ini lebih tahan kusut, dan tidak mudah melar meski sudah lama dipakai.


5. VISCOSE

Viscose biasa juga disebut rayon. Sebuah bahan serat sintesa celulosa organic (buatan manusia) yang biasa digunakan sebagai bahan kain. Teksturnya telah memiliki kesamaan dengan tekstur kapas. Viscose biasanya digunakan untuk dapat menambahkan kenyamanan  pada serat sintesis dan juga menambah kecerahan warna. Serat Viscose mempunyai tahanan kelembaban yang lebih tinggi, kecemerlangan warna yang lebih baik dan lebih lembut dibanding kapas. Namun kain ini juga terkesan mewah, sehingga harganya mahal dan jarang tersedia di pasaran.


6. CVC ( COTTON VISCOSE)

Jenis bahan kaos ini adalah campuran dari 55% Cotton Combed dan 45% Viscose. Kelebihan dari bahan ini adalah tingkat shrinkage-nya (susut pola) lebih kecil dari bahan Cotton. Jenis bahan ini juga bersifat menyerap keringat.


7. HYGET

Jenis bahan ini telah terbuat dari plastic dan sangat tipis, oleh karena itu harganya sangat murah. Namun bahan ini, bisa dibilang kurang layak dan nyaman untuk dijadikan kaos. Biasanya pembuatan kaos dengan bahan ini dilakukan jika ingin membuat kaos dengan jumlah massal tetapi dana yang tersedia tidak terlalu banyak. Bahan ini banyak digunakan untuk keperluan kampanye partai


Editor : Dian Sukmawati

The 6-foot-10 Phillips played alongside the 6-11 Rick Robey on the Wildcats team that won the 1978 N.C.A.A. men’s basketball title.

Mr. King sang for the Drifters and found success as a solo performer with hits like “Spanish Harlem.”

Artikel lainnya »